NAGARI AIR BANGIS


NAGARI AIR BANGIS
Nagari Aia Bangih adalah sabuah Nagari yang talatak ditapi pantai barat Sumatera Barat dengan bateh – bateh sebagai berikut:
– Sabalah Utara babateh jo Kec. Natal Kab. Madina Prop. Sumatera Utara
– Seaalah Selatan babateh jo Nagari Parit
– Sabalah Timur babateh jo Nagari desa Baru dan Nagari Silapiang
– Sabalah Barat babateh jo Samudera Indonesia.
Tapi lai babarapo sumber mnybuikkan bahwa bateh nagari Air Bangis itu adalah :
– Sabalah selatan sampai kadaerah Ujuang Batu Kuduang (Ujung Sikabau)
– Sabalah utara sampai kadaerah Durian ditakuak rajo ( Teluk Sinatal Gadang )
– Sabalah timur sampai kadaerah Rimbo tak Baacek (Daerah Sumatera Utara)
– Sabalah Barat samapai di Ombak Nan Badabua (Pulau Pinia-Nias)
Nagari Aia Bangih adalah sabuah nagari nan tabukak dan sangaik pluralistik-heterogen yang tadiri dari anam buah suku, diantaranyo yaitu:
1. Suku Malayu (Suku Raja) ado banyak pemimpin yaitu Rang Tuo Rajo, Dt. Bandaro, Dt. Magek Tigarang dan Dt. Mudo.
2. Suku Tanjung dengan pimpinan Dt. Rajo Amat
3. Sikumbang dengan pimpinan Dt. Rajo Mau
4. Chaniago beberapa pimpinan Dt. Rajo Sampono & Dt. Tan Maliputi.
5. Mandahiliang (lubis-Sumut) yang dipimpin oeh Dt. Rajo Todung
6. Jambak yang dipimpin oleh Dt. Rangkayo Mardeso

SEJARAH & PERKEMBANGAN NAGARI AIA BANGIH
Banyak politik dan pemberontakan-pemberontakan yang tajadi di Kerajaan Indrapura dekade abad XVII (1600-1700), marupakan salah satu panyabab perpindahan beberapa kelompok keluarga rajo Indrapura dalam mancari daerah-daerah nan aman. Salah satu rombongan nan bapindah dipimpin oleh Urang Kayo Lanang Bisai. Ekspedisi ko disampaikan ka taluak Aia Bangih, salanjuiknyo manyubarang sungai untuak mancari daerah pemukiman. Rombongan Urang Kayo Lanang Bisai dalam pajalanannyo manyubarang sungai Aia Bangih dan basobok samo salah satu rombongan penduduk nan mampunyoi tujuan basamo, dipimpin oleh Naruhum berasa dari daerah Padang Laweh nan kini ko talatak di Kab. Tapanuli Selatan Prop. Sumatera Utara. Naruhum di daerah asalnyo bakadudukan sabagai “Natoras”, seorang cerdik pandai panasehat rajo. Setelah babarapo waktu rombongan itu tingga di daerah nan dinamokan dengan Koto Labu.Sairiang dengan perjalanan waktu, kampuang Koto Labu samakin bakambang di bawah kepemimpinan Urang Kayo Lanang Bisai nan dibantu oleh duo urang panghulu yaitu; Dt. Bandaharo dan Dt. Magek Tigarang.
Urang Kayo Lanang Bisai, salamo babarapo waktu mamarintah Koto Labu tanpa pandampiang hiduik. Salanjuiknyo badasarkan usulan dari Naruhum, untuak malanjuikkan keturunan yang nantinyo diharapkan kembali manjadi pimpinan di Koto Labu, mako dicari nyo lah pasangan hiduik untuak Urang Kayo Lanang Bisai. Akhirnyo tapiliahlah surang putri Rajo Kotanopan (Namora Pandai Bosi). Dalam upacara perkawinannyo, putri itu diagaiah namo Puti Reno Bulan. Perkawinan kaduo urang ko nan melahiakan rajo-rajo Aia Bangih. Dari perkawinan antaro Urang Kayo Lanang Bisai jo Puti reno Bulan, lahialah duo urang anak yang diagiah namo Urang Kayo Indra Bangsawan (laki-laki) dan Puti Sari Daeni (perempuan).
Urang Kayo Lanang Bisai digantikan oleh anaknyo yang banamo Urang Kayo Indra Bangsawan. Dalam pemerintahannyo, kerajaan dipalaweh dan pusat kerajaan dipindahkan kadaerah Bungo Tanjuang. Sahinggo Urang Kayo Indra Bangsawan di agiah gala Urang Kayo Bungo Tanjuang I.
Urang Kayo Bungo Tanjuang kamudian digantian oleh kaponakannya nan bagala Urang kayo Batuah. Urang Kayo Batuah kemudian digantikan oleh adiaknyo yang banamo Urang Kayo Maharajo Indra. Dalam pemerintahan Urang Kayo Maharajo Indra, kemakmuran rakyat, Sehinggo Urang Kayo Maharajo Indra diberi gala Urang Kayo Bunga Tanjung II.
Urang Kayo Maharajo Indra digantikan oleh Urang kayo Hitam. Pada maso pemerintahannyo, pusat kerajaan dipindahkan labiah dakek ka pantai. Istana rajo dibangun di Bukik Limau Kaco.
Urang Kayo Hitam digantikan oleh adiaknyo nan bagala Tuangku Batuah Sikarib Imamul Salim, sorang rajo yang sekaligus ahli agamo Islam. Tapi pada akhirnyo gelar Urang Kayo barubah manjadi Tuangku. Tuangku Batuah Sikarib Imamul Salim digantikan oleh Tuangku Manangah. Tuanku Manangah digantikan oleh adiaknyo yang bagala Tuangku Panjang Sisunguik, seorang rajo gagah perkasa, ahli perang.
Tuangku Panjang Sisungut digantikan oleh Tuangku Mudo yang mamindahkan pusat kerajaan berikut samo istana kedaerah Koto IX. Waktu pemerintahan Tuangku Mudo ko tajadi Perang Paderi yang saat itu bersama dengan pemerintahan kolonial Belanda, Tuanku Mudo batahan dari serangan kaum Paderi.
Tuangku Mudo digantikan oleh adiaknyo nan bagala Tuangku Rajo Mudo. Karano fitnah dari urang sumandonyo nan menyabuikkkan bahwa Tuangku Rajo Mudo akan malawan Belanda, maka kamudian Tuangku Rajo Mudo dibuang ka Padang. Sebagai panggantinyo, diangkeklah seorang keturunan rajo yang masih ketek banamo Syarif Muhammad nan bagala Tuangku Ketek. Manjalang dewasa, pemerintahan Aia bangih dijalankan oleh ayahnyo yang banamo Ali Akbar gala Sutan Ibrahim. Saketek demi seketek kekuasaan rajo dikebiri oleh Belanda. Katiko Syarif Muhammad gala Tuangku Ketek mulai memerintah, kedudukannyo hanyo sebagai Tuangku Laras sajo (tahun 1850) dengan kekuasaan tabateh pada wilayah Aia Bangih sajo. Sedangkan daerah Batahan malapehkan diri dan membentuk nagari sendiri. Berdasarkan STB No. 321 tahun 1913, jabatan Kepala Laras dihapus dan Syarif Muhammad gala Tuangku Ketek diagiah hak pensiun. Sehingga ia dikenal jo gala Tuangku Laras Pensiun.Syarif Muhammad nan bagala Tuangku Ketek digantian oleh Hidayatsyah gala Tuangku Mudo dengan kedudukan sebagai Kapalo Nagari selama 5 tahun. Beliau kemudian digantikan oleh saudara sepupunyo yang banamo Abdullah Kala‘an gelar Tuangku Rajo Mudo sebagai Kapalo Nagari dengan maso jabatan 1917 s/d 1943. Pada masa pendudukan Japang, Abdullah Kala‘an gelar Tuangku Rajo Mudo digantikan oleh Sutan Balia bagala Tuangssku Sutan yang dilantik Japang sabagai Kepala Nagari (sancho).
Pado maso kemerdekaan, jabatan Kapalo Nagari barubah manjadi jabatan Wali Nagari. Setelah diadokan pemilihan oleh rakyat Aia Bangih, maka tapiliahlah Sutan Balia gala Tuangku Sutan sebagai Wali Nagari nan partamo. Diangkek berdasarkan SK Residen Sumatera Tengah No. 7/46-DPN tanggal 26 November 1946 jo. No. 25/47 tanggal 12 April 1947.
Pado perkembangan selanjutnyo, Wali Nagari nan Memerintah Aia Bangih indaklah selalu dari keturunan rajo tapi alah ado yang berasal dari kalangan kaum cerdik cendikia. Sadangkan keturunan rajo-rajo Aia Bangih, lebih dikenal sebagai Pucuk Adat Negari Aia Bangih. Pada saat pamarintahan nagari tasabuik, nagari Aia Bangih tabagi ateh babarapo jorong sabagai pemerintahan langsuang dibawah nagari. Jorong-jorong tersebut diantaranya adalah :
1. Jorong Silawai Timur
2. Jorong Silawai Tangah
3. Jorong Bungo Tanjuang
4. Jorong Pasa Pokan
5. Jorong Pasa Baru
6. Jorong Pasa Suak
7. Jorong Kampuang Padang
8. Jorong Pasa Satu
9. Jorong Pulau Panjang
Setelah kaluanyo UU 5 tahun 1979 yang marubah bantuak pemerintahan nagari manjadi pemerintahan desa-desa, maka Nagari Aia Bangih pun barubah manjadi desa-desa. Jorong-Jorong nan ado di Nagari Aia Bangia barubah manjadi desa-desa diantaranyo:
1. Desa Pasa Baru
2. Desa Desa Koto jambua
3. Desa Kampung Padang
4. Desa Koto Sambilan
5. Desa Silawai
6. Desa pulau Panjang

Struktur Pemerintahan Adat
Pucuk Adat/Daulat Rajo kanagarian Aia Bangih berasal dari keturunan rajo-rajo nan mamarintah Aia Bangih sejak dulu kala, secaro langsuang menjabaik sabagai ketua KAN Aia Bangih .Dimano fungsi Pucuk Adat disiko manjalankan fungsi pengukuhan/penetapan. Di nagari Aia Bangih tadapek pembagin tugas yaitu:
A. Panghulu Nan Barampek Di dalam
Penghulu Nan Barampek Didalam bafungsi sebagai kelompok pemikia dan perencana pembangunan dalam Nagari Aia Bangih nan setiap waktu bakawajiban maagiahkan pertimbangan-pertimbangan ka Pucuak Adat. Di dalam panghulu nan barampek di dalam ado 4 datuak yang memacik kekuasaan yaitu:
1. Datuak Bandaharo :
Datuk Bandaharo, disamokan sebagai kaco nan ndak kunjuang kabua, palito nan tak kunjuang lindok, arif bijaksano, pandangannyo jauah kamuko nan baharago dalam sidang Kerapatan Nagari, Inyo bagala Imam Sagalo Basa.
2. Datuak Magek Tagarang :
Datuak Magek Tagarang adalah Amban Paruik Peti Bagauang, nan mamacik anak kunci nan tau di ameh, perak, nan tau di bareh/padi.
3. Datuak Mudo :
Datuk Mudo batugas sebagai paagiah panarangan dan membarikan penjelasan dalam sidang kerapatan, kepada khalayak ramai, sehubungan jo kebijaksanaan nan alah diambiak.
4. Datuak Rajo Mau :
Datuak Rajo Mau tugasnyo mangatur, manjago keamanan dan ketertiban dalam nagari. Seorang yang gagah dan pamberani yang dalam adat disabuikkan -panateh unak nan bajalin, panguduang batang tabulingkang.

B. Panghulu Nan Barampek Di Lua
Penghulu nan barampek di lua tadiri dari ampek urang datuak nan mamacik kekuasaannyo yaitu:
1. Datuak Rajo Sampono :
Datuak Rajo Sampono adalah nan dituokan didalam kelompok nan barampek dilua, bagala ANDIKO BASA. Dalam upacara adat nan khas didampingi oleh duo urang Panghulu yaitu; Datuak Tan Malenggang, dan Datuak Tan Maliputi, sabagai tali nan bapilin tigo, sahinggo kadudukan sabagai nan dituokan didalam nan barampek dilua samakin kokoh. Untuak Kanagarian Aia Bangih untuaknyo diagiahkan daerah Pasa Satu.
2. Datuak Rajo Amat :
Datuak Rajo Amat adalah seorang nan barasa dari katurunan Panghulu dan diagiah wilayah untuak di kuasainyo kapalo Pamerintahannyo yaitu Pasa Duo. Barasa dari nagari Pariaman.
3. Datuak Rangkayo Basa :
Datuak Rangkayo Basa barasa dari Rao Mapattunggul, suku Mandailing, seorang Panghulu dari kampuang asalnyo. Dia di agiah Pasa Tigo, sabagai wilayah nan harus dipimpinnyo.
4. Datuak Rajo Todung :
Datuak Rajo Todung barasa dari Mandailing, marga/suku Lubis, nan di Aia Bangih dituka dengan suku Mandailing. Kapadanyo di agiahkan Pasa Ampek, sabagai wilayah untuak dipimpinnyo sabagai Kapalo Pamerintahan Wilayah itu.
Susunan Kerapatan Adat Nagari (KAN) dilengkapi samo duo urang Basa, yaitu:
1. Rajo Lenggang dari Patibubur sabagai nan dituokan dalam adat wilayah tersebut. Dalam pelaksanaan tugasnyo dibantu oleh duo urang penghulu yaitu:
a. Dt. Rajo Manggadang, sabagai panghulu bukik
b. Dt. Rajo Manguyang, sabagai panghulu lembah
2. Datuk Rajo Idin, dari Silawai basamo urang tuo Silawai nan daerahnyo mamacik urusan Adat.
Pluralisme & Heterogenitas Nagari Air Bangis.
Nagari Aia Bangih adalah nagari yang sangat plural dan heterogen. Indak hanyo kini ko nagari Aia Bangih nan didatangi oleh pandatang. Tetapi sajak dahulu nagari Aia Bangih sudah merupokan pusat padagangannan layak di daerah-daerah pesisia pantai lainnyo. Pakawinan panduduak asli dengan pendatang kamudian melahiakan katurunan nan kamudian manapek di Nagari Aia Bangih. Meskipun demikian, dari data-data nan didapek di lapangan samua pandatang sacaro sadar menunduakkan diri kapado hukum adat Minangkabau. Seperti marga Lubis nan kamudian manjadi Suku Mandahiling di Nagari Aia Bangih. Kamudian seiriang dengan pajalanan waktu, katurunan-katurunan dari pambauran masyarakat Aia Bangih tersebut malabuakan diri kadalam tatanan adat nan sangat unik sakali.
Katabukaan Nagari Aia Bangih terhadap pendatang nampak dalam katantuan adat nan alah balaku sajak dulu sakali. Menurut Adat nan balaku di Nagari Aia Bangih dikenal sabuah konsep yaitu :
“Dagang Darat Basandaran, Dagang Laut batambatan”
Artinya, setiok anak dagang (pendatang) nan datang ka Nagari Aia Bangih, alah ado tampek dimano ia akan balinduang ( tepatan), sehinggo dengan demikian indak akan ado anak dagang nan akan talantar. Asalkan dipanuhi syarat-syarat nan ditantukan. Atau sacaro umum disebuikkan samo istilah “Datang Tampak Muka, Pulang Tampak Punggung”.

Kearifan Masyarakat Nelayan Tradisional Air Bangis dalam Mengelola SDA Kelautan
Sejarah Terbentuknya Komunitas Nelayan Air Bangis
Daerah pesisia sacaro umum, indok hanyo Aia Bangih sajak dahulu kala, adalah marupokan daerah padagangan yang sering kali di disinggahi oleh padagang-padagang. Jika diparhatikan dari perkembangan panyabaran panduduak di Aia Bangih dalam sajarah nagari tersebut, maka pada saat pemerintahan Urang kayo Hitam, pusat karajaan kemudian dipindahkan lebiah dakek ka pantai. Istana rajo kamudian dibangun di Bukik Limau Kaco. Artinya, jauah saebalum kapindahan pusat karajaan tersebut. Komunitas nelayan di Aia Bangih sudah lebiah dahulu tabantuak.
Alat tangkap lauak nan biaso digunokan oleh masyarakat Aia Bangih babarapo waktu terakhir ko tadiri dari babarapo namo yaitu:
1. Bagan
Bagan adalah kapa kayu dengan panjang ± 15 m dan lebar ± 3 m. Manggunokan masin disel nan biaso dipakai oleh truk Fuso nan alah di bantuak sadamikian rupo. Pado sisi-sisi bagan tadapek kayu-kayu panyaimbang (cadiak) nan sakaligus marupokan tampek jariang di ikek.
2. Boat Ts
Boat Ts Adalah sabuah kapa kayu dengan panjang ± 10 m dengan lebar ± 2m. Dilengkapi dengan masin Yanmark/masin nan biaso dipakai pado mollen (pangaduak mollen) di modifikasi. Alat tangkap lauak nan digunokan adalah barupo Jariang Banam, jariang udang atau jariang suaso. Pado bot Ts, ABK nan mangoperasikannyo paliang banyak 4 urang dan paliang saketek 3 urang.
3. Perahu Layar
Parahu Layar indak manggunokan tanago pandorong masin, tapi manggunokan layar untuak bagarak. Disampiang itu ado saat-saat tatantu manggunokan dayuang.
4. Boat Mesin Tempe
Boat mesin tempe manggunokan masin bakekuatan 15 s/d 25 PK. Boat ini indak digunokan untuak manangkok lauak. Tapi digunokan oleh urang-urang nan berprofesi sabagai padagang lauk. Biasonyo padagang lauak ko dating bagan-bagan untuak mangumpuakan lauak dan sasudah itu dijua ka TPI satampek. Para padagang lauak ko mulai baroperasi samanjak jam 04.00 Wib dini hari sampai siang bisuaknyo.
5. Perahu Dayung
Parahu dayuang digunokan oleh padagang-padagang lauak nan indak punyo Boat Tempe dalam usahonyo mangumpuakan lauak. Kamudian sasudah lauak takumpua, lauak-lauak itu kamudian di jua ka TPI. Itulah sakileh tentang kehidupan masyarakat Aia bangih……..

(ini adalah tulisan dari seorang teman)

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s